Menu

Mode Gelap
Operasi Ketupat 2024 Berakhir, Korlantas Polri Hentikan One Way hingga Contra Flow Penggunaan Stasiun Pengisian Kendaraan Listrik di Sulselrabar Meningkat  Presiden Gelar Ratas Bahas Dampak Geopolitik Timur Tengah terhadap Ekonomi Indonesia Indonesia Intensifkan Upaya Diplomasi, Dorong Deeskalasi Ketegangan di Timur Tengah Progres Rumah Menteri di IKN  Ditargetkan Rampung Juli 2024

Sulsel · 24 Jul 2022 13:16 WITA

Wakil Walikota Makassar Kunjungi Longwis di Parangtambung


 Wakil Walikota Makassar Kunjungi Longwis di Parangtambung Perbesar

MAKASSAR – Wakil Wali Kota Makassar, Fatmawati Rusdi mengaku terkesima dengan semangat anak-anak yang menyuguhkan tarian tradisional saat mengunjungi Lorong Wisata Kelurahan Parangtambung, Minggu (24/7/2022).

Menurut Fatmawati Rusdi potensi tersebut perlu untuk dikembangkan selain menjadi atraksi wisata juga sebagai tempat edukasi seni budaya tradisional. Begitu juga dengan jajanan serabi yang diproduksi warga lorong.

“Lorong yang betul-betul punya potensi seperti ini perlu dikembangkan. Yang lebih utama bagaimana keterlibatan warga di dalamnya, pemberdayaan masyarakat dalam memulihkan ekonomi,” ujar Fatmawati Rusdi.

Dia menyebut dirinya akan memantau progres pembentukan Lorong Wisata, utamanya yang telah digadang-gadang menjadi kelompok pertama yang akan dilaunching pada 17 Agustus 2022 mendatang.

“Saya akan turun untuk melihat langsung progresnya seperti apa, utamanya lorong-lorong yang akan diresmikan 17 Agustus nanti. Tapi lorong-lorong yang lain tetap harus berjalan yah, karena harapannya Lorong Wisata akan berkelanjutan dan menciptakan ketahanan ekonomi,” jelasnya.

Sementara itu, Kepala Dinas Pariwisata Makassar, Muhammad Roem menyebut pihaknya menyiapkan tema khusus bernuansa tradisional dan historis sesuai dengan potensi yang dimiliki Lorong Wisata yang berlokasi di Jalan Daeng Tata 3 ini.

Di lorong ini, terdapat beberapa makam tokoh yang telah diabadikan menjadi nama jalan di Makassar. Seperti makam Haji Bau dan Daeng Tata.

Adapula Baruga Kaluara yang telah dimanfaatkan oleh masyarakat umum untuk latihan menari maupun pertunjukan seni sejak tahun 1995. Mereka memanfaatkan fasilitas ini secara cuma-cuma alias gratis.

Tidak hanya itu, ada fakta menarik dari lorong ini yang tidak diketahui oleh orang banyak, namun sangat dekat dengan keseharian warga Indonesia secara keseluruhan. Hanya saja Muhammad Roem enggan membeberkannya.

“Bagi penggiat pariwisata di Makassar pasti tahu lokasi ini. Ada fakta menarik dari lorong ini, sangat dekat dengan kita tapi tidak banyak yang tahu. Nanti kita ekspose, biarlah jadi kejutan saat diresmikan,” papar Roem, (Acoji/**).

Artikel ini telah dibaca 5 kali

badge-check

Tim Kreatif

Baca Lainnya

PJ Bupati Luwu Resmi Buka Rapat Koordinasi Forkopimda, Ini Poin Penting Dibahas!

19 Maret 2024 - 11:27 WITA

KPU Sulteng menetapkan rekapitulasi hasil perhitungan perolehan suara Calon DPD

19 Maret 2024 - 05:28 WITA

Selesai Mencoblos, Pj Gubernur Sulsel Imbau Warga Segera ke TPS Salurkan Hak Pilih

14 Februari 2024 - 10:18 WITA

Bupati Barru Dukung Program CSR BRI Peduli Stunting

24 Januari 2024 - 08:08 WITA

Pj Gubernur Sulsel Bertekad Kembalikan Kejayaan Wija To Luwu Lewat Sektor Pertanian

24 Januari 2024 - 07:37 WITA

Tingkatkan Sinergitas, forkopimda Sidrap Virtual Silaturahmi forkopimda Sulsel

9 Januari 2024 - 14:38 WITA

Trending di Sulsel