Menu

Mode Gelap
Muhammadiyah tetapkan 1 Ramadhan 1445H pada 11 Maret BREAKING NEWS: Ribuan Personel Gabungan Disiapkan Amankan Debat Pilpres Cerita Warga Manado Senang Bisa Berswafoto dengan Presiden  Polda Sulsel Gagalkan Peredaran 21 Kg Ganja, 98 Kg Sabu, 20 Ribu Butir Ekstasi Pj Gubernur Papua Terkena Lemparan Batu

News · 30 Jul 2023 14:48 WITA

Di Sidrap, Gubernur Sulsel Resmikan Pondok Pesantren Tahfidzul Qur’an Ibrahim


 Di Sidrap, Gubernur Sulsel Resmikan Pondok Pesantren Tahfidzul Qur’an Ibrahim Perbesar

MM,Sidrap — Gubernur Sulawesi Selatan Andi Sudirman Sulaiman meresmikan Pondok Pesantren (Ponpes) Tahfidzul Qur’an Ibrahim, Kelurahan Uluwale, Kecamatan Watangpulu, Kabupaten Sidrap, Sabtu, 29 Juli 2023.

Dihadiri Bupati Sidrap Dollah Mando, Forkopimda, Pimpinan Ponpes Ibrahim KM. Dzul Djalali Wal Ikram, S.Ag, Pembina Ponpes Ibrahim Drs. H. M. Diah Ibrahim M.Si,  tokoh masyarakat dan tokoh agama.

“Alhamdulillah, hari ini meresmikan Pondok Pesantren Tahfidzul Qur’an Ibrahim Uluale, Kecamatan Watangpulu, di Kabupaten Sidrap,” kata Andi Sudirman.

“Semoga dengan hadirnya Pondok Pesantren ini, dapat menjadi momentum pengembangan generasi muda dan melahirkan sumber daya manusia yang cinta Al Quran, sehingga mampu menciptakan pemimpin dengan moral kepemimpinan yang kuat,” imbuhnya.

Peresmian ditandai dengan penandatanganan prasasti, Andalan sapaan akrap Andi Sudirman Sulaiman mengatakan bahwa pada awal kunjungan ke Ponpes Ibrahim kondisinya area pesantren semakin baik.

“Alhamdulillah perlahan tapi pasti Ponpes Ibrahim akan berkembang, hal ini terbukti kondisi pesantren jauh lebih baik dibanding sewaktu pertama kali kunjungan. Demikian juga jumlah santri dari tahun ke tahun mulai bertambah”, sebut Andi Sudirman.

Pondok Pesantren ini didirikan pada tanggal 11 September 2015 sampai saat ini mempunyai program pendidkan berjenjang Ibtidaiyah, Tsanawiyah, Aliyah serta Tahfidzul Qur’an dengan jumlah santri/santriwati 378 orang.

Bupati Sidrap H Dollah Mando mengapresiasi hadirnya Ponpes Tahfidzul Qur’an ditengah terjadinya krisis moral saat ini. Kolaborasi antara orang tua santri/santriwati dan pembina pondok pesantren diharapkan melahirkan generasi unggul berjiwa qur’ani.

“Perlu diapresiasi dan hendaknya mendapat perhatian semua pihak baik tokoh masyarakat, pembina ponpes, orang tua santri, dan pemerintah guna mengatasi krisis moral saat ini sehingga diperlukan kolaborasi untuk mewujudkan generasi unggul berijwa qur’ani”, jelasnya.

Kegiatan ini ditutup dengan penyerahan sepeda pada pengelola ponpes dan peninjauan lokasi peresmian Tahfidzul Qur’an.(Mulyadi/**)

Artikel ini telah dibaca 12 kali

badge-check

Tim Kreatif

Baca Lainnya

Raker, Milad & Temu Alumni STIMI-YAPMI Makassar

25 Februari 2024 - 13:57 WITA

IKA 588 Distribusikan Puluhan Al-Qur’an di Pinrang

24 Februari 2024 - 21:07 WITA

Lagi, MAC Tebar Kemanfaatan di Musollah Jakarta Barat

24 Februari 2024 - 20:12 WITA

Partai Demokrat dan Perindo, Menguat ke Koalisi Pilkada Buol 2024

23 Februari 2024 - 15:46 WITA

Presiden Jokowi Resmikan Makassar New Port: Terbesar setelah Tanjung Priok

22 Februari 2024 - 15:22 WITA

Mengisi Kemeriahan Hari Jadi ke-52, Basarnas Makassar Gelar Donor Darah

22 Februari 2024 - 15:08 WITA

Trending di News